Dianraditya's Blog











Soal

2-10A. Jelaskan tugas- tugas yang dilakukan perantara keuangan atas nama pemakai laporan keuangan.

2-59A. Apakah implikasi referensi auditor pada GAAP atas analisis laporan keuangan?

Jawaban !

2-10A.

1. Pengumpulan informasi. Proses ini mencakup penelitian dan pengumpulan informasi mengenai perusahaan yang tidak langsung tersedia.

2. Interpretasi infromasi. Salah satu tugas penting dari seorang perantara adalah menginterpretasikan informasi dengan cara yang berarti dan ekonomis.

3. Analisis prospektif. Hal ini merupakan tugas akhir bagi perantara informasi mencakup baik analisis usaha maupun analisis laporan keuangan. Hasilnya terdiri atas prediksi laba dan arus kas.

4. Rekomendasi. Analisis terkadang juga memberikan rekomendasi khusu, seperti rekomendasi untuk membeli/menahan/menjual suatu saham dan obligasi.

2-59A

Referensi dan pendapat auditor atas prinsip-prinsip akuntasi yang berlaku umum juga harus dipahami oleh pemakai laporan keuangan. Referensi ini berarti bahwa auditor merasa puas karena prinsip, standar telah memiliki dukungan otoritas dan telah diaplikasi “untuk semua hal yang material”. Tanpa memahami konsep materialitas, analisi kita harus mengerti bahwa definisi hal yang mendasar pernyataan diterima umum (generally accepted) sering kali tidak jelas dan memiliki kebebasab interprestasi dan aplikasi. Misalnya, standar audit menyatakan bahwa “jika kriteria untuk memilih salah satu diantara beberapa alternatif prinsip akuntansi yang mengaitkan mode akuntansi terhadap suatu keadaan tertentu belum ditetapkan (misalnya kasus persediaan atau metode penyusutan), maka auditor dapat menyimpulkan bahwa lebih dari satu prinsip akuntansi yang layak untuk suatu keadaan.”

Advertisements


Soal !

Secara tegas, tujuan pelaporan keuangan merupakan tujuan masyarakat dan bukan tujuan akuntan dan auditor. Seperti juga masyarakat yang memiliki tujuan hukum dan kesehatan yaitu keadilan dan kesehatan masyarakat hal yang belum tentu merupakan tujuan pengacara dan dokter dalam melaksanakan “upaya” mereka masing – masing.

Dalam berbagai hal, masyarakat memberikan tekanan pada suatu profesi untuk bertindak hampir seperti profesi tersebut secara aktif mencapai tujuan masyarakat. Tekanan masyarakat akan diukur melalui tingkat akomodasi profesi yang dituju, dan dengan tingkat dukungan sebaliknya dari profesi. Misalnya, dokter mengakomodasi masyarakat dengan mendapatkan pendidikan yang lebih baik dan karenanya mengurangi ketidakmampuan mereka. Para dokter memiliki dukungan sebaliknya dan mencari perlindungan dengan membentuk perkumpulan dokter.

Diminta :

a. Jelaskan bagaimana masyarakat memberikan tekanan pada akuntan untuk melayani dengan baik.

b. Jelaskan bagaimana profesi akuntan telah merespons tekanan ini. Dapatkah profesi memberikan respons yang lebih baik?

Jawaban :

a. Agar dapat melayani dengan baik, masyarakat memberikan tekanan melalui tingkat akomodasi. Dengan tingkat akomodasi para akuntan dapat memberikan pendidikan dan pengetahuan kepada masyarakat atas ketidaksamaan mereka. Para akuntan juga memiliki dukungan sebaliknya dan mencari perlindungan dengan membentuk perkumpulan atau dengan cara memberikan tekanan atas kewajaran pelaporan yang disajikan.

b. Dengan meningkatkan akomodasi yang ditinjau, profesi akuntan akan dapat merespon.



Neraca dan laporan laba rugi Chico Electronics disajikan di bawah ini ( tariff pajak 40% )

CHICO ELECTRONICS

Neraca ( ribuan $ )

Per 31 Desember

                                                                                                                                Tahun 4                                Tahun 5

Aktiva

Aktiva lancar :

Kas                                                                                                                         $   683                                    $   325

Piutang Dagang                                                                                                   1.490                                     3.599

Persediaan                                                                                                           1.415                                     2.423

Beban di bayar dimuka                                                                                          15                                           13

                Total aktiva lancar                                                                           3.603                                     6.360

Aktiva tetap, bersih                                                                                         1.065                                      1.541

Aktiva lain – lain                                                                                                   123                                         157

Total aktiva                                                                                                   $  4.792                                 $   8.058

Kewajiban dan Ekuitas Pemegang Saham

Kewajiban lancar :

Wesel bayar kepada bank                                                                            $ —-                                      $     875

Utang jangka panjang jatuh tempo dalam waktu

Satu tahun                                                                                                                   38                                          116

Utang usaha                                                                                                             485                                          933

Estimasi kewajiban pajak penghasilan                                                          588                                          472

Akrual beban                                                                                                           576                                          586

Uang muka pelanggan                                                                                             34                                          963

                Total kewajiban lancar                                                                     1.721                                      3.945

Utang jangka panjang                                                                                             122                                        179

Kewajiban lain – lain                                                                                                  81                                        131

Total kewajiban                                                                                                     1.924                                     4.255

Ekuitas pemegang saham :

Saham biasa, nilai nominal 1$;modal dasar 1.000.000

Lembar; saham beredar 550.000 lembar tahun 4 dan

829.000 lembar tahun 5                                                                                         550                         829

Saham preferen, Seri A 10%;nilai nominal $25;modal

Dasar 25.000 lembar tahun 4 dan 18.000 lembar tahun 5                      500                         450

Tambahan modal disetor                                                                                         450                         575

Laba ditahan                                                                                                              1.368                      1.949

                Total ekuitas pemegang saham                                                          2.868                      3.803

Total kewajiban dan ekuitas pemegang saham                                         $4.792                 $8.058

CHICO ELECTRONICS

Laporan laba rugi ( ribuan $ )

Tahun yang berakhir pada tanggal 31 Desember

                                                                                                                                Tahun 4                                Tahun 5

Penjualan bersih                                                                                              $ 7.570                                  $ 12.085

Penghasilan lain, bersih                                                                                         261                                           345

                Total pendapatan                                                                               7.831                                      12.410

Harga pokok penjualan                                                                                   4.850                                        8.048

Beban umum,adm dan pemasaran                                                             1.531                                        2.025

Beban bunga                                                                                                              22                                              78

                Total biaya dan beban                                                                     6.403                                      10.151

Laba bersih sebelum pajak                                                                            1.428                                         2.259

Pajak penghasilan                                                                                                  628                                             994

Laba bersih                                                                                                       $    800                                   $     1.265

 

Diminta :

Hitung dan intrepretasikan rasio keuangan perusahaan berikut ini untuk Tahun 5 :

  1. Rasio cepat ( acid test ratio )
  2. Pengembalian atas aktiva ( return on assets )
  3. Pengembalian atas ekuitas biasa ( retirn on common equity )
  4. Laba per saham ( earning per share )
  5. Rasio margin laba kotor ( gross profit margin ratio )
  6.  Kelipatan bunga dihasilkan ( times interest earned )
  7. Jumlah hari untuk menjual persediaan ( days to sell inventory )
  8. Rasio utang jangka panjang terhadap ekuitas ( long – term debt to equity ratio )
  9. Total utang terhadap equitas ( total debt to equity )
  10. Penjualan terhadap modal kerja ( sales to end of year working capital )

 

JAWABAN :

  1. Rasio cepat ( acid test ratio )

= Kas + kas setara + surat berharga + piutang usaha / kewajiban lancar

= 3.924 / 3.945 = 0,99

  1. Pengembalian atas aktiva ( return on assets ) 

= Laba bersin + beban bunga ( 1 – tarif pajak )/ rata – rata total aktiva

= ( 1.265 + 78 ( 1 – 0,4 ))/(( 4.792 + 8.058 )/2)

= 805,8 / 6425 = 12%

  1. Pengembalian atas ekuitas biasa ( return on common equity )

= Laba bersih / rata – rata ekuitas pemegang saham

= 1.265 / ((2.868 + 3.803)/2)

= 1.265 / 3.333,5 = 37,9%

  1. Laba per saham ( earning per share ) 

= Laba bersih / Jumlah lembar saham

= 1.265 / 849.000

= 0,149

  1. Rasio margin laba kotor ( gross profit margin ratio )

=( Penjualan – HP Penjualan )/ Penjualan

= (12.065 – 8.048) / 12.065

= 33,29%

  1.  Kelipatan bunga dihasilkan ( times interest earned )

= laba sebelum pajak & bunga / beban bunga

= 2.237 / 78

= 28,67%

  1. Jumlah hari untuk menjual persediaan ( days to sell inventory )

= persediaan rata – rata /( HP Penjualan / 360)

= ((1.415 + 2.423 )/2) / (8.048 / 360)

= 1.919 / 22,35

= 85 hari

  1. Rasio utang jangka panjang terhadap ekuitas ( long – term debt to equity ratio )

= kewajiban jangka panjang  / ekuitas pemegang saham

= 179 / 3.803

= 0,047

  1. Total utang terhadap equitas ( total debt to equity )

= total kewajiban / ekuitas pemegang saham

= 4.255 / 3.803 = 1,11

  1. Penjualan terhadap modal kerja ( sales to end of year working capital )

= 12.065 / 2.415 = 52%

 



Saat kita menulis sebenarnya tangan kita hanya sebagai alat untuk memegang pena. Gaya tulisan kita itu berasal dari pikiran bawah sadar kita. maka bisa dikatakan bahwa tulisan bisa mengungkapkan berbagai perasaan emosi si penulisnya. Tentu saja untuk mengetahuinya tidak sembarangan ada ilmu membaca rahasia dibalik tulisan tangan atau yang disebut dengan graphology. Ambil pulpenmu dan tuliskan sesuatu yang mana yah kira-kira karaktermu? Berikut penjelasan secara garis besarnya.
Tekanan
Dari kuat atau ringannya tekanan tulisan seseorang kita dapat mengetahui karakter orang tersebut. Bisa kamu perhatikan dengan memperhatikan bekas goresan dibalik kertas.
Tekanan yang kuat:
Orang yang tulisannya tebal hingga menimbulkan bekas coretan dibalik kertas biasanya mereka memiliki emosional yang tinggi. Terlalu mendalami perasaan mereka baik itu bahagia atau sakit hati. Mereka menyerap segala suatu seperti spon. Biasanya mereka juga memiliki selera yang tinggi. Tegas dan memiliki keinginan yang kuat bahkan cenderung memaksakan orang lain untuk menuruti kemauan meraka. Makanya tak jarang orang yang memiliki tekanan tulisan seperti ini biasanya kaku susah menyesuaikan diri dalam pergaulan.
Tekanan yang ringan:
Tulisan yang memiliki tekanan halus mencerminkan kepribadian yang tenang dan santai. Mereka lebih bertoleransi pengertian sulit mengambil keputusan dan biasanya mudah terpengaruh

Ukuran
Tulisan besar
Orang yang menulis dengan ukuran tulisan yang besar biasanya cenderung suka diperhatikan selalu ingin tampil didepan dan ingin didengarkan.
Tulisan kecil
Orang yang menulis dengan ukuran kecil biasanya lebih memperhatikan detail introspektif cenderung lebih pendiam dan mandiri

Kemiringan
Miring ke kanan
Orang dengan tulisan seperti ini biasanya memiliki karakter yang impulsif emosional aktif suka bergaul ramah menyukai tantangan lebih terbuka (ekstrovert) dan ekspresif
Miring ke kiri
Jenis tulisan seperti ini biasanya penulisnya bersikap menutup diri (introvert). Lebih protektif selalu berpikir logis dan mencerminkan sifat seseoarang yang lebih menarik diri.
Tegak lurus
Orang yang memiliki tulisan tegak lurus mencerminkan seseorang yang bisa mengontrol diri dan bisa menahan Saat kita menulis sebenarnya tangan kita hanya sebagai alat untuk memegang pena. Gaya tulisan kita itu berasal dari pikiran bawah sadar kita. maka bisa dikatakan bahwa tulisan bisa mengungkapkan berbagai perasaan emosi si penulisnya. Tentu saja untuk mengetahuinya tidak sembarangan ada ilmu membaca rahasia dibalik tulisan tangan atau yang disebut dengan graphology. Ambil pulpenmu dan tuliskan sesuatu yang mana yah kira-kira karaktermu? Berikut penjelasan secara garis besarnya.

Sumber: http://ikhwanpcr.blogspot.com/2009/11/tips-membaca-karakter-orang-lewat.html



{December 31, 2010}   Cerita Telah Usang

lagi iseng-iseng buka blog orang..gag sngaja liat blog ini..trus ada puisi yg jdulnya cerita telah usang..kyanya puisi ini nyeritain orang yang gag bisa nglupain orang yang dia sayang..pokoknya bgus bgd nih puisinya…

Coba di Baca y…

 

Senja dalam lentera malam sepi

Berbaur rinai hujan, deras… kuras lara yang bisu

Lerai cinta kasih diriku yang mengais antara sisa kehampaan

Tangis rindu mengalir dalam sukma yang beku,

detakan jantung menggema tak henti

Lamunanku usang

Detik per detik mengancam sunyi,

sesak ku berlari menggapai bintang,

tapi tersesat dalam diriku sendiri

Aku yang hidup dalam genangan yang tak surut,

menunggui asa yang tak kunjung hadir, hilang…raib dalam ilusi

diam-diam masih tepatri nama dan ilusi tentangmu

namun hampa memang abu,,,

aku yang terpaku menatap langit makin membiru

mencoba mengerti bahwa hati yang utuh-utuh kurangkai untukmu

nyatanya hanya permainan tuk buatmu tersenyum

nyatanya ada  hati yang lebih untuh untukmu

nyatanya ada senyum yang lebih buatmu terhenyuh

lalu kan kubiarkan ampas hampa bertumpuk

hingga kau tertawa

ahh… aku tak bisa

http://chikarei.blogdetik.com/2010/12/28/cerita-telah-usang/



{December 31, 2010}   Cerita Duka PSSI Masih Berlanjut

Buku putih telah ditutup. Selesai sudah babak akhir sebuah cerita heroik yang melelahkan. Apa boleh buat, Firman Utina dan kawan-kawan hanya menorehkan sebuah cerita yang berakhir antiklimaks.

Impian menjadi kampiun untuk pertama kalinya di arena Piala AFF kembali kandas. Empat kali lolos ke final, namun semuanya berakhir tanpa pernah mengangkat trofi juara di pengujung laga.

Kemenangan 2-1 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Rabu malam, menjadi sia-sia. Kalah selisih gol mengantarkan Harimau Malaya mencatatkan diri sebagai negara keempat ASEAN yang pernah menjadi juara menyusul Thailand, Singapura, dan Vietnam.

Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, yang berada di antara puluhan ribu penonton, berusaha tenang. Saya yakin di dalam hati presiden tergores perasaan duka menerima hasil akhir yang tak menggembirakan itu.

Kegagalan ini menambah sentimen masyarakat Indonesia kepada Malaysia. Kasus laser penonton yang mengganggu kiper Markus Horison menjadi salah satu pemicu.

Pada pertandingan leg 1 di Bukit Jalil, 26 Desember, secara mengejutkan pasukan Rajagobal itu bermain apik. Di sisi lain, timnas Indonesia seperti kehilangan arah dan koordinasi permainan. Skor kemenangan tanpa balas dibukukan tuan rumah Malaysia.

***

Sepak bola kembali menawarkan misteri kepada kita. Pada babak penyisihan, 1 Desember di Jakarta, pasukan Garuda tampil digdaya. Cristian Gonzales cs. berlaga nyaris tanpa cela. Kemenangan telak 5-1 atas Malaysia adalah bukti sahih.

Tapi, idiom bahwa bola itu bundar tetap berlaku di sepak bola. Hasil satu pertandingan tidak boleh menjadi patokan ke pertandingan lain. Skor di satu permainan bukan foto copy ke hasil berikutnya.

Objek sepak bola adalah manusia, karena itu sangat mudah melakukan perubahan. Ternyata Rajagobal sangat cerdik membalikkan posisi tertekan menjadi menekan, mengubah kekalahan 1-5 menjadi kemenangan 3-0.

Mengamati perjalanan kedua tim, saya melihat ada perbedaan yang cukup jelas. Indonesia melakukan start dengan kecepatan tinggi sehingga mampu memenangi semua lima pertandingan menuju final dengan koleksi gol 15-2. Namun, di partai puncak justru penampilan tim kita merosot.

Kondisi berbeda dialami Malaysia. Dari tiga pertandingan di babak penyisihan, Mohamad Safee cs. hanya membukukan sekali menang, sekali seri, dan sekali kalah. Begitu juga yang terjadi di semifinal melawan Vietnam, sekali menang dan sekali seri dengan total skor 8-6.

Apakah perjalanan Malaysia ke final sesuai dengan skenario atau tidak, yang pasti menunjukkan grafik menanjak. Hasil 3-0 atas Indonesia sungguh di luar dugaan kita yang tak menyangka spirit Malaysia sangat tinggi. Melakukan perubahan secara cepat dan menghasilkan kejutan di luar kalkulasi lawan diterapkan Rajagopal. Perubahan pola main, dari kecenderungan bertahan menjadi serangan penuh sejak menit awal, terbukti memberi hasil memuaskan.

Sebaliknya, pelatih timnas kita, Alfred Riedl, merasa mantap dengan tim inti sehingga hanya melakukan perubahan minor. Minimnya rotasi berdampak terkurasnya stamina dan fisik Okto Maniani cs. Euforia dan harapan penonton rupanya membuat Alfred hanyut berprinsip harus memenangi semua laga.

Partai ketiga babak penyisihan melawan Thailand, sebenarnya berapa pun Indonesia kalah, posisi juara grup sudah aman. Kemenangan atas Thailand memang menggembirakan tapi sekaligus membuka lubang kekhawatiran.

Total jenderal, Indonesia main tujuh kali, enam menang dan hanya sekali kalah dengan skor 17-6. Rekor Malaysia kalah mentereng, tujuh kali main, tiga menang, dua seri dan dua kali kalah, selisih gol 12-8 tapi berhasil menjadi juara.

***

Begitulah sepak bola, saran dan kritik biasanya datang belakangan. Nasi sudah lembek menjadi bubur, enak atau tidak, harus ditelan. Kemegahan yang sempat hinggap, kini terbang menjauh lagi.

Alfred telah memberikan sesuai kemampuan terbaiknya. Kemenangan beruntun sedikitnya mampu menggugah nasionalisme untuk mencintai negeri ini. Lihatlah bagaimana para penggemar dengan bangga mengenakan atribut tim nasional.

Dari sisi lain, ekonomi rakyat tumbuh mendadak. Bukan hanya pedagang yang berada di seputar Senayan, tapi juga merata di berbagai daerah. Penjualan kaus timnas warna merah menyala dan atribut lainnya secara luar biasa laku keras.

Inilah kerangka timnas yang kita impikan. Semoga tidak hancur di tengah jalan, tapi terus dipertahankan. Tim ini juga akan menjadi tulang punggung mengikuti Pra-Piala Dunia dan Kualifikasi Olimpiade.

Dari 30 pemain yang masuk daftar Alfred, boleh dikatakan terdapat 50 persen pemain muda. Mereka yang masih dalam proses pematangan, terutama usia 23 tahun diproyeksikan ke SEA Games 2011.

Memang menyedihkan merasakan kegagahan yang terbangun apik pada awalnya namun kemudian tersandung di langkah akhir. Begitulah makna sepak bola yang mengandung berbagai misteri dan terkadang sulit dianalisis logika.

Sia-sia bila kita terjebak dalam rasa frustrasi menerima kekalahan. Ada baiknya berpikir positif bahwa kekalahan adalah guru menuju kesuksesan. Pertanyaanya: Apakah PSSI cukup cerdas untuk belajar?

http://www.bolanews.com



{December 31, 2010}   Cinta

Cinta…sahabat apa sih yang ada didalam fikiran kita ketika mendengar kata cinta??? Ya cinta…apa yang sahabat fikirkan tentang itu…mungkin sedikit mendeskripsikan tentang cinta, cinta adalah sesuatu yang bisa membuat kita senang, bahagia, gembira, motivasi meningkat, bahkan berlipat ganda, tersenyum sendiri, tertawa sendiri, seperti yang kehilangan akal sehat, namun cinta juga sering membuat kita sedih, menangis, merenung, bahkan tersungkur tersedu menangis sejadi-jadinya…ya…mungkin sahabat bisa sepakat akan hal ini semua tapi bisa juga tidak kan???

Namun demikian, memang begitulah adanya dengan cinta kadang saya sendiri sering melihat misalnya ada seseorang yang akan naik angkutan umum sebelum naik sih kelihatannya agak murung hal ini terlihat dengan mukanya yang dilipat-lipat kaya pakaian yang selesai disetrika…hehehehe…namun beberapa saat kemudian ada suara handphone berbunyi, lantas diambillah Hp itu ternyata ada sms…and apa yang terjadi…ya mukanya dengan seketika cerah ceria kembali bak pagi hari yang awalnya diselimuti kabut tebal hingga gelap, mendadak cerah dengan hadirnya sang mentari pagi menyinari dan manghangatkan bumi…

Mungkin itu karena cinta, lha…kok kaya dukun aja sok tahu…eits bentar dulu sahabat, cinta itu kan bukan hanya seperti yang ada difikiran kita semua selama ini, yaitu cinta hanya milik sepasang sejoli kekasih yang memadu asrama eh salam maksudnya sih asmara “terlarang” yaitu pacaran…bukan itu. Bisa saja kan cinta yang saya maksudkan adalah dari orang tuanya, sahabatnya, saudaranya seiman yang mengabarkan sesuatu sehingga hatinya kembali terhangatkan oleh mentari cinta sehingga wajahnya kembali cerah ceria…

Jadi, sahabat sudahkah kita menempatkan cinta kita kepada tempatnya yang benar? ataukah masih kita tempatkan kepada tempat yang salah, kotor dan penuh dengan jebakan-jebakan keindahan…Sahabat marilah kita tempatkan cinta pada tempatnya, kita curahkan cinta kita kepada yang lebih berhak mendapatkannya…siapakah gerangan?

Ya tepatnya adalah kita curahkan cinta kita kepada Allah dan rasul-Nya, kepada orang tua kita, kepada kakak-adik kita, kepada saudara kita se-akidah. Cinta yang akan menguatkan semangat kita dalam merajut hari demi hari, yang akan melipat gandakan motivasi dalam menjalani kehidupan ini. Apalah artinya kita tempatkan cinta kita kepada seorang laki-laki or perempuan yang belum haknya, karena itu semua akan mengundang kemudharatan bagi kita sendiri.

Ada ulama mengatakan bahwasanya ketika seorang suami menggenggam tangan istrinya dengan penuh cinta dan kasih sayang, maka hal itu akan menggugurkan dosa bak daun berguguran di musim gugur…(mungkin di Indonesia gak ada musim gugur ya…ganti deh ama musim kemarau), nah menurut saya berarti ketika seorang laki-laki yang menggenggam tangan seorang wanita yang belum sah dia miliki dengan penuh cinta dan kasih sayang katanya padahal itu sih…nafsu, maka yang terjadi adalah akan menumbuhkan dosa yang tumbuh subur di musim penghujan.

Jadi, silahkan memilih mana mau menggugurkan dosa atau menumbuhkan dosa??? Sudahkah kita menempatkan cinta pada tempatnya? ataukah kita masih menempatkan cinta pada tempat yang salah?

Jangan takut karena meninggalkan cinta yang salah, ingat salah satu firman Allah dalam ayat-ayat cintaNya :

“Hai manusia, sesungguhnya Kami menjadikan kamu dari seorang laki-laki dan seorang wanita, dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya saling mengenal. Sesungguhnya orang mulia di antara kamu di sisi Allah adalah orang yang paling bertakwa. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui Lagi Maha Mengenal.” (Q.S. Al-Hujuraat [49]:13).

Jadi, tinggalkan cinta yang salah, ambillah cinta yang benar yang penuh keridhaan Allah, cinta yang dengannya kita bisa lebih dekat kepada Allah dan bisa lebih istiqomah dalam beribadah.



{December 31, 2010}   Kesenian Barongsai

Perkembangan Barongsai di Indonesia

Kesenian Barongsai, diperkirakan masuk ke Indonesia pada abad ke 17, ketika terjadi migrasi besar dari Tiongkok Selatan. Barongsai di Indonesia mengalami masa maraknya ketika zaman oganisasi “Tiong Hoa Hwe Koan” yang didirikan pada tahun 1900. Dan “Tiong Hoa Hwe Koan” adalah salah satu utama dari perkembangan Tionghoa di Indonesia. Hampir setiap organisasi “Tiong Hoa Hwe Koan” di seluruh Indonesia memiliki perkumpulan Barongsai.

Namun perkembangan Barongsai terhenti saat rezim orde baru Soeharto pada tahun 1965 setelah meletusnya Gerakan 30 S/PKI, karena situasi politik pada waktu itu dan segala macam bentuk kebudayaan Tionghoa di Indonesia dibungkam, sehingga Barongsai dimusnahkan dan tidak boleh dimainkan lagi.

Setelah tahun 1998, setelah runtuhnya rezim Soeharto dan sejak pemerintahan Gus Dur dan Megawati, kesenian Barongsai sebagai bagian dari kebudayaan Tionghoa mengalami kebangkitan dan diperbolehkan tampil di depan umum. Kebangkitan kebudayaan Tionghoa sendiri tidak terlepas dihilangkanya Inpres RI No : 14 tahun 1967, yang melarang melakukan segala sesuatu yang berhubungan dengan Cina, termasuk merayakan Imlek secara terbuka, menampilkan atraksi Barongsai, Naga dan lain sebagainya.

Dengan dihilangkannya Inpres RI No ; 14 tahun 1967, beberapa tahun belakangan ini, perkumpulan-perkumpulan Barongsai baru tumbuh di berbagai kota di Indonesia. Bahkan sekarang sudah berdiri Organisasi Persatuan Seni dan Olahraga Barongsai Indonesia (Persobarin). Kebangkitan seni Barongsai di Indonesia mendapat sambutan yang menggemberikan dari warga Tionghoa. Kini tidak hanya warga etnis Tionghoa Indonesia saja yang menikmati kesenian Barongsai tetapi warga etnis lain pun dapat ikut berpartisipasi dalam memeriahkan tarian singa (Barongsai).

Tarian Singa (Barongsai)

Catatan pertama tentang tarian singa (Barongsai) ini bisa ditelusuri pada dinasti Chin pada abad ketiga sebelum masehi. Menurut kepercayaan orang Cina, Singa merupakan lambang kebahagiaan dan kesenangan. Tarian Barongsai juga dipercaya dapat membawa keberuntungan sehingga diadakan di berbagai acara penting seperti pembukaan restoran, pendirian kelenteng dan tentu saja perayaan tahun baru.

Tarian Barongsai terdiri dua jenis utama yakni singa utara dan singa selatan. Singa utara disebut juga Peking Lion (singa Peking) tubuhnya lebih pendek, berkaki empat dan tidak bertanduk sehingga kelihatan seperti singa. Warnanya didominasi warna merah, orange dan kuning. Dalam pertunjukkannya, singa utara (singa Peking) lebih banyak melakukan gerakan akrobatik, lincah dan berpasangan. Dalam berpasangan, singa jantan mengenakan pita panjang merah dikepalanya sementara singa betina mengenakan pita panjang hijau. Selain itu, pertunjukkan singa utara  (singa Peking) lebih ditunjukkan untuk hiburan, seperti bermain di istana kaisar.

Singa selatan disebut juga Cantonese Lion (singa Cantonese) memiliki sisik, bertanduk, mata besar serta jumlah kaki yang bervariasi antara dua atau empat sehingga kelihatan seperti Kie Lien. Warnanya lebih bervariasi. Pertunjukkan singa selatan (singa Cantonese) dipertunjukkan untuk mengusir roh jahat, maka di depan kepalanya dipasang cermin kecil untuk memantulkan roh negatif dan ditanduknya diikat sehelai kain merah. Cermin dan kain merah itu merupakan kombinasi yang dianggap mempunyai kekuatan besar untuk mengusir roh jahat.

Tujuan dari tarian Barongsai biasanya merebut amplop merah berisi uang atau Angpao  (Lay See) yang diikat dengan sawi hijau / selada air yang biasanya digantung antara 4 sampai 6 meter di atas permukaan tanah. Perebutan Angpao ini sering menjadi objek kompetisi sengit antara perkumpulan sehingga menjadi sebuah pertunjukkan yang menarik bagi para penonton serta dapat menilai Barongsai mana yang lebih unggul.

Dalam tarian ini biasanya terdapat seorang penari yang berada di depan sambil mengenakan topeng dan membawa kipas. Tokoh ini disebut sang Buddha. Tugasnya adalah menggiring sang Singa ke tempat di mana amplop berisi uang disimpan.

Dalam melakukan tarian Barongsai, umumnya dapat diperagakan dalam dua gaya, yaitu gaya bebas dan gaya koreografi. Untuk gaya bebas, biasanya mengimprovisasikan sendiri gerakannya dan gaya bebas digunakan ketika Barongsai melakukan perjalanan parade melewati kompleks perumahan atau pertokoan dalam merayakan Imlek. Sementara gaya koreografi, biasanya sudah ditentukan sebelumnya, hal ini tergantung dari pilihan dan situasi yang membutuhkan dan gaya koreografi dimainkan saat acara pertunjukan panggung, pertandingan atau acara khusus lainnya.

Untuk melakukan pertunjukkan atau tarian Barongsai ada beberapa hal yang harus dikuasai dalam gerakan-gerakan singa seperti cara berdiri, berjalan, mencakar, istirahat, memanjat, berlari, melompat, berguling, berkedip mata dan membersihkan kuping dengan kaki serta menguasai urutan fase permainan seperti tidur, pembukaan, bermain, mencari sesuatu, makan, penutupan dan tidur kembali. Barongsai juga mempunyai formasi / gerakan tertentu, tergantung dari aliran perkumpulan Barongsai sendiri. Maka dalam permainan Barongsai, setiap pemain dituntut untuk memiliki fisik sehat, kuat, reaksi cepat, fleksibel, stamina kuat, gesit, lincah dan memiliki kuda-kuda dan otot yang kokoh. Karena itu, perkumpulan Barongsai berawal dari perguruan silat. Tapi sekarang banyak perkumpulan Barongsai yang didirikan dari perkumpulan seni budaya dan bukan hanya dari perguruan silat saja.

Barongsai pada umumnya bisa digunakan setelah melewati ritual pencucian atau pembukaan mata terlebih dahulu (Dian Jing), tujuannya ialah membangkitkan dan mendapatkan restu serta spirit kepada Barongsai baru. Setelah itu secarik kain merah diikatkan pada tanduk Barongsai sebagai lambang dari singa yang sudah jinak. Kemudian Barongsai perlahan-lahan membuka mulut, menggoyang kuping dan bangkit sambil diiringi dengan tambur, gong dan gembreng, lalu memberikan penghormatan tiga kali kemudian penghormatan tiga kali lagi ke arah altar (meja sembahyang). Ritual ini dilakukan sebelum memulai debut perdananya pada Barongsai baru.

Sementara untuk Barongsai lama sebelum dan sesudah main, Barongsai harus melakukan ritual penghormatan dengan membungkuk tiga kali. Penghormatan ini juga dilakukan bila Barongsai melakukan atraksi keliling melewati vihara dan kelenteng atau rumah abu, maka Barongsai diwajibkan melakukan penghormatan tiga kali dengan membungkuk.

Penghormatan juga dilakukan lagi bila dua Barongsai bertemu di jalan dari kelompok beralinan, maka masing-masing harus memberikan penghormatan dan tidak boleh mengangkat kepala lebih tinggi dari yang lain, mulut harus tertutup kalau bertemu dengan Barongsai yang lebih senior, Barongsai muda harus merendahkan kepalanya sebagai tanda pernghomatan kepada Barongsai yang lebih senior.

Penghormatan dilakukan lagi jika Barongsai sebelum masuk atau keluar bangunan harus memberikan penghormatan terlebih dahulu, kalau sekiranya di dalam bangunan ada meja sembahyang, maka Barongsai harus memberikan penghormatan yang sama terhadap meja sembahyang itu. Masuk atau keluar dari sebuah bangunan, buntut Barongsai harus terlebih dahulu melewatinya kemudian menyusul kepalanya dan biasanya kaki kiri terlebih dahulu yang melangkah.

Sementara untuk Barongsai tua yang sudah meninggal (karena rusak dan sudah lama usianya) secara tradisi bagian kepala Barongsai dilakukan pembakaran sebagai bentuk pemakaman yang layak.

Di dalam pertunjukkan Barongsai, selalu diiringi musik yang khas. Perangkat musik yang digunakan untuk mendampinginya yaitu tambur, gong dan simbal. Dalam memainkan instrument musik, ada dua metode, yaitu instrument musik mengikuti pergerakan Barongsai atau Barongsai mengikuti irama dan tempo musik. Tergantung pilihan, kesepakatan antara pemain dan situasi.

Metode pertama pada umumnya, pemain tambur mengikuti irama dan tempo gerakan Barongsai, jadi Barongsai yang menentukan irama permainan dan pemain tambur harus siap setiap saat mengantisipasi setiap perubahan gerakan Barongsai yang mendadak. Sementara pemain gong dan simbal mengikuti pemain tambur.

Metode kedua, pemain tambur jadi pemain terpenting dalam permainan Barongsai karena pemain tambur yang menentukan irama, urutan, tempo, isi, tanda dan pola permainan. Pemain tambur harus dapat menguasai lapangan dan berimprovisasi, memberikan panduan, mengantisipasi terhadap situasi yang tidak terduga sebelumnya serta menjaga kekompakan dan keselarasan dari keseluruhan tim. Sementara pemain Barongsai harus siap bereaksi dan mengkordinasikan gerakannya dengan irama tambur, gong dan simbal, sehingga permainannya terlihat harmonis.

Dalam perkembangannya sekarang, pertunjukkan Barongsai telah diadakan kompetisi Internasional antar bangsa, seperti yang telah beberapa kali diselenggarakan di Malaysia setiap tahunnya. Kompetisi ini menilai kemampuan tim-tim Barongsai dari mancanegara untuk merebut gelar “World Lion King”. Di kompetisi ini kriteria penilaian juri dilihat dari kreativitas, daya improvisasi, kemampuan akrobatik, keharmonisan, keunikan, tingkat kesulitan, teamwork, keindahan kostum dan instrument tambur. Tingkat permainan yang paling sulit di kompetisi Barongsai ini adalah permainan di atas tiang-tiang yang bervariasi ketinggiannya dari 0, 8 meter sampai dengan meter dan setiap tim Barongsai diberi waktu maksimal 15 menit untuk mempertunjukkan kemampuannya.

Pembuatan Barongsai

Kurang lengkap membicarakan kesenian Barongsai tanpa tahu proses pembuatan Barongsainya sendiri. Lili Hambali, Eka Tresna, dan Ading Zaenudin, mereka bertiga pengrajin Barongsai dari Bogor. Bapak Lili terlibat dalam proses pembuatan kerangka kepala dan penempelan stiker, untuk pengecetan dan pelukisan diserahkan kepada bapak Eka tresna, sementara pembuatan kostum badan dan pemain diserahkan kepada bapak Ading Jaenudin.

Pembuatan Barongsai dimulai dari proses pembuatan kerangka kepala, bahan yang diperlukan rotan dan bambu. Dalam menentukan ukuran kepala tidak sembarangan, harius sesuai ukuran standar. Ukurannya bervariasi, mulai dari nomor 1 yang berdiameter 160 cm merupakan ukuran terbesar dan ukuran nomor 6 diameter 120 cm merupakan ukuran terkecil dan biasanya digunakan oleh anak SD.

Setelah pembuatan kerangka selesai, Lili dibantu seorang asisten menempelkan lembar demi lembar kertas roti dengan lem ke seluruh permukaan kecuali mata. Kertas roti dipilihnya karena mengandung serat sehingga mudah mengikuti bentuk kerangka barong. Setelah semua bagian tertutupi dengan kertas roti, bagian Lili menempelkan stiker hologram mengelilingi kepala Barong.

Setelah penempelan stiker, bagian Eka proses pengecatan dan pelukisan. Cat dasar yang digunakan adalah cat tembok warna putih, cat dasar ini dipakai untuk bagian gigi dan lidah saja. Kemudian Eka mengecat dengan warna pokok untuk bagian mulut dan kepala barong. Cat yang digunakan semacam cat mobil, cat tembok dan cat sablon.

Pada pelukisan arsiran motif api inilah tahap yang paling sulit karena dibutuhkan kesabaran dan ketelitian yang bagus. Bila terjadi sedikit saja kesalahan, Eka harus memutar otaknya untuk memperbaiki goresan catnya.

Di tempat lain, Ading tengah membuat kostum barong. Di awali pembuatan pola dasar, dilanjutkan memotong kain payet sesuai pola dasar, kemudian memotong bulu dengan teliti Ading memansang Pashmen ke kain payet yang sudah di pola. Finishingnya, Ading menjahit payet yang sudah lengkap dengan bulu dan pashmennya ke kain puring.

Dari hasil pembuatan Barongsai itu, Eka Tresna sebagai pelukis Barong, untuk honor lukis kepala, badan dan bolah sekitar Rp.500.000,- dan untuk honor sablon sekitar Rp 400.000,- sementara untuk Ading Jaenudin sebagai penjahit kostum Barong untuk ukuran 20 meter dibayar sekitar Rp.350.000,- untuk Lili Hambali sendiri, dia meraih keuntungan sekitar Rp.2.5 juta untuk setiap Barong yang diselesaikan sekitar 20 hari. Jadi, harga satu set Barong sebesar Rp.8 juta dikurangi pembelian dan honor pekerja.

Menurut Lili, tidak ada syarat dan pantangan tertentu dalam membuat Barong dan Liong. Yang diperlukan hanya ketenangan dan penuh konsentrasi dalam merangkai dan menempelkan kertas pada rangka yang dibuat dari bamboo dan pipa plastik.

Meskipun pesanan pembuatan Barongsai sejauh ini masih tergolong menjanjikan, namun pada kenyataannya perkembangan Barongsai di kota Bogor masih mengalami berbagai kendala, seperti masalah perizinan, pandangan masyarakat dan organisasi yang bergerak di lingkungan itu sendiri.



{December 31, 2010}   Kisah Nyata

Cerita ini adalah kisah nyata… Dimana perjalanan hidup ini ditulis oleh seorang istri dalam sebuah laptopnya.

 

Bacalah, semoga kisah nyata ini menjadi pelajaran bagi kita semua.

 

Cinta itu butuh kesabaran…Sampai dimanakah kita harus bersabar menanti cinta kita???

Hari itu.. aku dengannya berkomitmen untuk menjaga cinta kita…Aku menjadi perempuan yg paling bahagia…Pernikahan kami sederhana namun meriah…Ia menjadi pria yang sangat romantis pada waktu itu.Aku bersyukur menikah dengan seorang pria yang shaleh, pintar, tampan & mapan pula.Ketika kami berpacaran dia sudah sukses dalam karirnya.Kami akan berbulan madu di tanah suci, itu janjinya ketika kami berpacaran dulu…Dan setelah menikah, aku mengajaknya untuk umroh ke tanah suci…Aku sangat bahagia dengannya, dan dianya juga sangat memanjakan aku… sangat terlihat dari rasa cinta dan rasa sayangnya pada ku.Banyak orang yang bilang kami adalah pasangan yang serasi. Sangat terlihat sekali bagaimana suamiku memanjakanku. Dan aku bahagia menikah dengannya.

***

Lima tahun berlalu sudah kami menjadi suami istri, sangat tak terasa waktu begitu cepat berjalan walaupun kami hanya hidup berdua saja karena sampai saat ini aku belum bisa memberikannya seorang malaikat kecil (bayi) di tengah keharmonisan rumah tangga kami.Karena dia anak lelaki satu-satunya dalam keluarganya, jadi aku harus berusaha untuk mendapatkan penerus generasi baginya.Alhamdulillah saat itu suamiku mendukungku…Ia mengaggap Allah belum mempercayai kami untuk menjaga titipan-NYA.Tapi keluarganya mulai resah. Dari awal kami menikah, ibu & adiknya tidak menyukaiku. Aku sering mendapat perlakuan yang tidak menyenangkan dari mereka, namun aku selalu berusaha menutupi hal itu dari suamiku…Didepan suami ku mereka berlaku sangat baik padaku, tapi dibelakang suami ku, aku dihina-hina oleh mereka…Pernah suatu ketika satu tahun usia pernikahan kami, suamiku mengalami kecelakaan, mobilnya hancur. Alhamdulillah suami ku selamat dari maut yang hampir membuat ku menjadi seorang janda itu.Ia dirawat dirumah sakit pada saat dia belum sadarkan diri setelah kecelakaan. Aku selalu menemaninya siang & malam sambil kubacakan ayat-ayat suci Al – Qur’an. Aku sibuk bolak-balik dari rumah sakit dan dari tempat aku melakukan aktivitas sosial ku, aku sibuk mengurus suamiku yang sakit karena kecelakaan.Namun saat ketika aku kembali ke rumah sakit setelah dari rumah kami, aku melihat didalam kamarnya ada ibu, adik-adiknya dan teman-teman suamiku, dan disaat itu juga.. aku melihat ada seorang wanita yang sangat akrab mengobrol dengan ibu mertuaku. Mereka tertawa menghibur suamiku.Alhamdulillah suamiku ternyata sudah sadar, aku menangis ketika melihat suami ku sudah sadar, tapi aku tak boleh sedih di hadapannya.Kubuka pintu yang tertutup rapat itu sambil mengatakan, “Assalammu’alaikum” dan mereka menjawab salam ku. Aku berdiam sejenak di depan pintu dan mereka semua melihatku. Suamiku menatapku penuh manja, mungkin ia kangen padaku karena sudah 5 hari mata nya selalu tertutup.Tangannya melambai, mengisyaratkan aku untuk memegang tangannya erat. Setelah aku menghampirinya, kucium tangannya sambil berkata “Assalammu’alaikum”, ia pun menjawab salam ku dengan suaranya yg lirih namun penuh dengan cinta. Aku pun senyum melihat wajahnya.Lalu.. Ibu nya berbicara denganku …”Fis, kenalkan ini Desi teman Fikri”.

Aku teringat cerita dari suamiku bahwa teman baiknya pernah mencintainya, perempuan itu bernama Desi dan dia sangat akrab dengan keluarga suamiku. Hingga akhirnya aku bertemu dengan orangnya juga. Aku pun langsung berjabat tangan dengannya, tak banyak aku bicara di dalam ruangan tersebut,aku tak mengerti apa yg mereka bicarakan.Aku sibuk membersihkan & mengobati luka-luka di kepala suamiku, baru sebentar aku membersihkan mukanya, tiba-tiba adik ipar ku yang bernama Dian mengajakku keluar, ia minta ditemani ke kantin. Dan suamiku pun mengijinkannya. Kemudian aku pun menemaninya.Tapi ketika di luar adik ipar ku berkata, “lebih baik kau pulang saja, ada kami yg menjaga abang disini. Kau istirahat saja. “

Anehnya, aku tak diperbolehkan berpamitan dengan suamiku dengan alasan abang harus banyak beristirahat dan karena psikologisnya masih labil. Aku berdebat dengannya mempertanyakan mengapa aku tidak diizinkan berpamitan dengan suamiku. Tapi tiba-tiba ibu mertuaku datang menghampiriku dan ia juga mengatakan hal yang sama. Nantinya dia akan memberi alasan pada suamiku mengapa aku pulang tak berpamitan padanya, toh suamiku selalu menurut apa kata ibunya, baik ibunya salah ataupun tidak, suamiku tetap saja membenarkannya. Akhirnya aku pun pergi meninggalkan rumah sakit itu dengan linangan air mata.Sejak saat itu aku tidak pernah diijinkan menjenguk suamiku sampai ia kembali dari rumah sakit. Dan aku hanya bisa menangis dalam kesendirianku. Menangis mengapa mereka sangat membenciku.

 

***

Hari itu.. aku menangis tanpa sebab, yang ada di benakku aku takut kehilangannya, aku takut cintanya dibagi dengan yang lain.Pagi itu, pada saat aku membersihkan pekarangan rumah kami, suamiku memanggil ku ke taman belakang, ia baru aja selesai sarapan, ia mengajakku duduk di ayunan favorit kami sambil melihat ikan-ikan yang bertaburan di kolam air mancur itu. Aku bertanya, “Ada apa kamu memanggilku?”Ia berkata, “Besok aku akan menjenguk keluargaku di Sabang” Aku menjawab, “Ia sayang.. aku tahu, aku sudah mengemasi barang-barang kamu di travel bag dan kamu sudah memeegang tiket bukan?”

“Ya tapi aku tak akan lama disana, cuma 3 minggu aku disana, aku juga sudah lama tidak bertemu dengan keluarga besarku sejak kita menikah dan aku akan pulang dengan mama ku”, jawabnya tegas. “Mengapa baru sekarang bicara, aku pikir hanya seminggu saja kamu disana?”, tanya ku balik kepadanya penuh dengan rasa penasaran dan sedikit rasa kecewa karena ia baru memberitahukan rencana kepulanggannya itu, padahal aku telah bersusah payah mencarikan tiket pesawat untuknya.”Mama minta aku yang menemaninya saat pulang nanti”, jawabnya tegas.

“Sekarang aku ingin seharian dengan kamu karena nanti kita 3 minggu tidak bertemu, ya kan?”, lanjut nya lagi sambil memelukku dan mencium keningku. Hatiku sedih dengan keputusannya, tapi tak boleh aku tunjukkan padanya.Bahagianya aku dimanja dengan suami yang penuh dengan rasa sayang & cintanya walau terkadang ia bersikap kurang adil terhadapku.Aku hanya bisa tersenyum saja, padahal aku ingin bersama suamiku, tapi karena keluarganya tidak menyukaiku hanya karena mereka cemburu padaku karena suamiku sangat sayang padaku.Kemudian aku memutuskan agar ia saja yang pergi dan kami juga harus berhemat dalam pengeluaran anggaran rumah tangga kami.

Karena ini acara sakral bagi keluarganya, jadi seluruh keluarganya harus komplit. Walaupun begitu, aku pun tetap tak akan diperdulikan oleh keluarganya harus datang ataupun tidak. Tidak hadir justru membuat mereka sangat senang dan aku pun tak mau membuat riuh keluarga ini.Malam sebelum kepergiannya, aku menangis sambil membereskan keperluan yang akan dibawanya ke Sabang, ia menatapku dan menghapus air mata yang jatuh dipipiku, lalu aku peluk erat dirinya. Hati ini bergumam tak merelakan dia pergi seakan terjadi sesuatu, tapi aku tidak tahu apa yang akan terjadi. Aku hanya bisa menangis karena akan ditinggal pergi olehnya.

Aku tidak pernah ditinggal pergi selama ini, karena kami selalu bersama-sama kemana pun ia pergi.Apa mungkin aku sedih karena aku sendirian dan tidak memiliki teman, karena biasanya hanya pembantu sajalah teman mengobrolku.Hati ini sedih akan di tinggal pergi olehnya.Sampai keesokan harinya, aku terus menangis.. menangisi kepergiannya. Aku tak tahu mengapa sesedih ini, perasaanku tak enak, tapi aku tak boleh berburuk sangka. Aku harus percaya pada suamiku. Dia pasti akan selalu menelponku

***

Berjauhan dengan suamiku, aku merasa sangat tidak nyaman, aku merasa sendiri. Untunglah aku mempunyai kesibukan sebagai seorang aktivis, jadinya aku tak terlalu kesepian ditinggal pergi ke Sabang.Saat kami berhubungan jarak jauh, komunikasi kami memburuk dan aku pun jatuh sakit. Rahimku terasa sakit sekali seperti di lilit oleh tali. Tak tahan aku menahan rasa sakit dirahimku ini, sampai-sampai aku mengalami pendarahan. Aku dilarikan ke rumah sakit oleh adik laki-lakiku yang kebetulan menemaniku disana. Dokter memvonis aku terkena kanker mulut rahim stadium 3. Aku menangis.. apa yang bisa aku banggakan lagi..Mertuaku akan semakin menghinaku, suamiku yang malang yang selalu berharap akan punya keturunan dari rahimku.. namun aku tak bisa memberikannya keturunan. Dan kemudian aku hanya bisa memeluk adikku.Aku kangen pada suamiku, aku selalu menunggu ia pulang dan bertanya-tanya, “kapankah ia segera pulang?” aku tak tahu..Sementara suamiku disana, aku tidak tahu mengapa ia selalu marah-marah jika menelponku. Bagaimana aku akan menceritakan kondisiku jika ia selalu marah-marah terhadapku..Lebih baik aku tutupi dulu tetang hal ini dan aku juga tak mau membuatnya khawatir selama ia berada di Sabang.Lebih baik nanti saja ketika ia sudah pulang dari Sabang, aku akan cerita padanya. Setiap hari aku menanti suamiku pulang, hari demi hari aku hitung…

Sudah 3 minggu suamiku di Sabang, malam itu ketika aku sedang melihat foto-foto kami, ponselku berbunyi menandakan ada sms yang masuk.Kubuka di inbox ponselku, ternyata dari suamiku yang sms.Ia menulis, “aku sudah beli tiket untuk pulang, aku pulangnya satu hari lagi, aku akan kabarin lagi”.Hanya itu saja yang diinfokannya. Aku ingin marah, tapi aku pendam saja ego yang tidak baik ini. Hari yg aku tunggu pun tiba, aku menantinya dirumah.Sebagai seorang istri, aku pun berdandan yang cantik dan memakai parfum kesukaannya untuk menyambut suamiku pulang, dan nantinya aku juga akan menyelesaikan masalah komunikasi kami yang buruk akhir-akhir ini.Bel pun berbunyi, kubukakan pintu untuknya dan ia pun mengucap salam. Sebelum masuk, aku pegang tangannya kedepan teras namun ia tetap berdiri, aku membungkuk untuk melepaskan sepatu, kaos kaki dan kucuci kedua kakinya, aku tak mau ada syaithan yang masuk ke dalam rumah kami.Setelah itu akupun berdiri langsung mencium tangannya tapi apa reaksinya..MasyaAllah.. ia tidak mencium keningku, ia hanya diam dan langsung naik keruangan atas, kemudian mandi dan tidur tanpa bertanya kabarku..

Aku hanya berpikir, mungkin dia capek. Aku pun segera merapikan bawaannya sampai aku pun tertidur. Malam menunjukkan 1/3 malam, mengingatkan aku pada tempat mengadu yaitu Allah, Sang Maha Pencipta.Biasanya kami selalu berjama’ah, tapi karena melihat nya tidur sangat pulas, aku tak tega membangunkannya. Aku hanya mengeelus wajahnya dan aku cium keningnya, lalu aku sholat tahajud 8 rakaat plus witir 3 raka’at.

***

Aku mendengar suara mobilnya, aku terbangun lalu aku melihat dirinya dari balkon kamar kami yang bersiap-siap untuk pergi. Lalu aku memanggilnya tapi ia tak mendengar. Kemudian aku ambil jilbabku dan aku berlari dariatas ke bawah tanpa memperdulikan darah yg bercecer dari rahimku untuk mengejarnya tapi ia begitu cepat pergi.Aku merasa ada yang aneh dengan suamiku. Ada apa dengan suamiku? Mengapa ia bersikap tidak biasa terhadapku?Aku tidak bisa diam begitu saja, firasatku mengatakan ada sesuatu. Saat itu juga aku langsung menelpon kerumah mertuaku dan kebetulan Dian yang mengangkat telponnya, aku bercerita dan aku bertanya apa yang sedang terjadi dengan suamiku. Dengan enteng ia menjawab, “Loe pikir aja sendiri!!!”. Telpon pun langsung terputus.Ada apa ini? Tanya hatiku penuh dalam kecemasan. Mengapa suamiku berubah setelah ia kembali dari kota kelahirannya. Mengapa ia tak mau berbicara padaku, apalagi memanjakan aku.

Semakin hari ia menjadi orang yang pendiam, seakan ia telah melepas tanggung jawabnya sebagai seorang suami. Kami hanya berbicara seperlunya saja, aku selalu diintrogasinya. Selalu bertanya aku dari mana dan mengapa pulang terlambat dan ia bertanya dengan nada yg keras. Suamiku telah berubah.Bahkan yang membuat ku kaget, aku pernah dituduhnya berzina dengan mantan pacarku. Ingin rasanya aku menampar suamiku yang telah menuduhku serendah itu, tapi aku selalu ingat.. sebagaimana pun salahnya seorang suami, status suami tetap di atas para istri, itu pedoman yang aku pegang.Aku hanya berdo’a semoga suamiku sadar akan prilakunya.

***

Dua tahun berlalu, suamiku tak kunjung berubah juga. Aku menangis setiap malam, lelah menanti seperti ini, kami seperti orang asing yang baru saja berkenalan.Kemesraan yang kami ciptakan dulu telah sirna. Walaupun kondisinya tetap seperti itu, aku tetap merawatnya & menyiapkan segala yang ia perlukan. Penyakitku pun masih aku simpan dengan baik dan sekalipun ia tak pernah bertanya perihal obat apa yang aku minum. Kebahagiaan ku telah sirna, harapan menjadi ibu pun telah aku pendam. Aku tak tahu kapan ini semua akan berakhir.Bersyukurlah.. Aku punya penghasilan sendiri dari aktifitasku sebagai seorang guru ngaji, jadi aku tak perlu meminta uang padanya hanya untuk pengobatan kankerku. Aku pun hanya berobat semampuku.Sungguh.. Suami yang dulu aku puja dan aku banggakan, sekarang telah menjadi orang asing bagiku, setiap aku bertanya ia selalu menyuruhku untuk berpikir sendiri.Tiba-tiba saja malam itu setelah makan malam usai, suamiku memanggilku.”Ya, ada apa Yah!” sahutku dengan memanggil nama kesayangannya “Ayah”.”Lusa kita siap-siap ke Sabang ya.” Jawabnya tegas.”Ada apa? Mengapa?”, sahutku penuh dengan keheranan.Astaghfirullah.. Suami ku yang dulu lembut tiba-tiba saja menjadi kasar, dia membentakku. Sehingga tak ada lagi kelanjutan diskusi antara kami.Dia mengatakan “Kau ikut saja jangan banyak tanya!!”

Lalu aku pun bersegera mengemasi barang-barang yang akan dibawa ke Sabang sambil menangis, sedih karena suamiku kini tak ku kenal lagi.Dua tahun pacaran, lima tahun kami menikah dan sudah 2 tahun pula ia menjadi orang asing buatku. Ku lihat kamar kami yg dulu hangat penuh cinta yang dihiasi foto pernikahan kami, sekarang menjadi dingin.. Sangat dingin dari batu es. Aku menangis dengan kebingungan ini. Ingin rasanya aku berontak berteriak, tapi aku tak bisa.Suamiku tak suka dengan wanita yang kasar, ngomong dengan nada tinggi, suka membanting barang-barang. Dia bilang perbuatan itu menunjukkan sikap ketidakhormatan kepadanya. Aku hanya bisa bersabar menantinya bicara dan sabar mengobati penyakitku ini, dalam kesendirianku..

***

Kami telah sampai di Sabang, aku masih merasa lelah karena semalaman aku tidak tidur karena terus berpikir. Keluarga besarnya juga telah berkumpul disana, termasuk ibu & adik-adiknya. Aku tidak tahu ada acara apa ini..Aku dan suamiku pun masuk ke kamar kami. Suamiku tak betah didalam kamar tua itu, ia pun langsung keluar bergabung dengan keluarga besarnya.Baru saja aku membongkar koper kami dan ingin memasukkannya ke dalam lemari tua yang berada di dekat pintu kamar, lemari tua yang telah ada sebelum suamiku lahir. Tiba-tiba Tante Lia, tante yang sangat baik padaku memanggil ku untuk bersegera berkumpul diruang tengah, aku pun menuju ke ruang keluarga yang berada ditengah rumah besar itu, yang tampak seperti rumah zaman peninggalan belanda.Kemudian aku duduk disamping suamiku, dan suamiku menunduk penuh dengan kebisuan, aku tak berani bertanya padanya.

Tiba-tiba saja neneknya, orang yang dianggap paling tua dan paling berhak atas semuanya, membuka pembicaraan.”Baiklah, karena kalian telah berkumpul, nenek ingin bicara dengan kau Fisha”. Neneknya berbicara sangat tegas, dengan sorot mata yang tajam.”Ada apa ya Nek?” sahutku dengan penuh tanya..Nenek pun menjawab, “Kau telah bergabung dengan keluarga kami hampir 8 tahun, sampai saat ini kami tak melihat tanda-tanda kehamilan yang sempurna sebab selama ini kau selalu keguguran!!”.Aku menangis.. Untuk inikah aku diundang kemari? Untuk dihina ataukah dipisahkan dengan suamiku?

“Sebenarnya kami sudah punya calon untuk Fikri, dari dulu.. Sebelum kau menikah dengannya. Tapi Fikri anak yang keras kepala, tak mau di atur,dan akhirnya menikahlah ia dengan kau.” Neneknya berbicara sangat lantang, mungkin logat orang Sabang seperti itu semua.Aku hanya bisa tersenyum dan melihat wajah suamiku yang kosong matanya.”Dan aku dengar dari ibu mertuamu kau pun sudah berkenalan dengannya”, neneknya masih melanjutkan pembicaraan itu.Sedangkan suamiku hanya terdiam saja, tapi aku lihat air matanya. Ingin aku peluk suamiku agar ia kuat dengan semua ini, tapi aku tak punya keberanian untuk itu.

Neneknya masih saja berbicara panjang lebar dan yang terakhir dari ucapannya dengan mimik wajah yang sangat menantang kemudian berkata, “kau maunya gimana? kau dimadu atau diceraikan?”MasyaAllah.. Kuatkan hati ini.. Aku ingin jatuh pingsan. Hati ini seakan remuk mendengarnya, hancur hatiku. Mengapa keluarganya bersikap seperti ini terhadapku..Aku selalu munutupi masalah ini dari kedua orang tuaku yang tinggal di pulau kayu, mereka mengira aku sangat bahagia 2 tahun belakangan ini.”Fish, jawab!.” Dengan tegas Ibunya langsung memintaku untuk menjawab.Aku langsung memegang tangan suamiku. Dengan tangan yang dingin dan gemetar aku menjawab dengan tegas.

“Walaupun aku tidak bisa berdiskusi dulu dengan imamku, tapi aku dapat berdiskusi dengannya melalui bathiniah, untuk kebaikan dan masa depan keluarga ini, aku akan menyambut baik seorang wanita baru dirumah kami.”

Itu yang aku jawab, dengan kata lain aku rela cintaku dibagi. Dan pada saat itu juga suamiku memandangku dengan tetesan air mata, tapi air mataku tak sedikit pun menetes di hadapan mereka.Aku lalu bertanya kepada suamiku, “Ayah siapakah yang akan menjadi sahabatku dirumah kita nanti, yah?”Suamiku menjawab, “Dia Desi!”Akupun langsung menarik napas dan langsung berbicara, “Kapan pernikahannya berlangsung? Apa yang harus saya siapkan dalam pernikahan ini Nek?.”Ayah mertuaku menjawab, “Pernikahannya 2 minggu lagi.””Baiklah kalo begitu saya akan menelpon pembantu di rumah, untuk menyuruhnya mengurus KK kami ke kelurahan besok”, setelah berbicara seperti itu aku permisi untuk pamit ke kamar.

Tak tahan lagi.. Air mata ini akan turun, aku berjalan sangat cepat, aku buka pintu kamar dan aku langsung duduk di tempat tidur. Ingin berteriak, tapi aku sendiri disini. Tak kuat rasanya menerima hal ini, cintaku telah dibagi. Sakit.. Diiringi akutnya penyakitku..Apakah karena ini suamiku menjadi orang yang asing selama 2 tahun belakangan ini?Aku berjalan menuju ke meja rias, kubuka jilbabku, aku bercermin sambil bertanya-tanya, “sudah tidak cantikkah aku ini?”Kuambil sisirku, aku menyisiri rambutku yang setiap hari rontok. Kulihat wajahku, ternyata aku memang sudah tidak cantik lagi, rambutku sudah hampir habis.. kepalaku sudah botak dibagian tengahnya.

Tiba-tiba pintu kamar ini terbuka, ternyata suamiku yang datang, ia berdiri dibelakangku. Tak kuhapus air mata ini, aku bersegera memandangnya dari cermin meja rias itu.Kami diam sejenak, lalu aku mulai pembicaraan, “terima kasih ayah, kamu memberi sahabat kepada ku. Jadi aku tak perlu sedih lagi saat ditinggal pergi kamu nanti! Iya kan?.”Suamiku mengangguk sambil melihat kepalaku tapi tak sedikitpun ia tersenyum dan bertanya kenapa rambutku rontok, dia hanya mengatakan jangan salah memakai shampo.Dalam hatiku bertanya, “mengapa ia sangat cuek?” dan ia sudah tak memanjakanku lagi. Lalu dia berkata, “sudah malam, kita istirahat yuk!””Aku sholat isya dulu baru aku tidur”, jawabku tenang.

Dalam sholat dan dalam tidur aku menangis. Ku hitung mundur waktu, kapan aku akan berbagi suami dengannya. Aku pun ikut sibuk mengurusi pernikahan suamiku.Aku tak tahu kalau Desi orang Sabang juga. Sudahlah, ini mungkin takdirku. Aku ingin suamiku kembali seperti dulu,yang sangat memanjakan aku atas rasa sayang dan cintanya itu.

***

Malam sebelum hari pernikahan suamiku, aku menulis curahan hatiku di laptopku.Dilaptop aku menulis saat-saat terakhirku melihat suamiku, aku marah pada suamiku yang telah menelantarkanku. Aku menangis melihat suamiku yang sedang tidur pulas, apa salahku? sampai ia berlaku sekejam itu kepadaku. Aku save di My Document yang bertitle“Aku Mencintaimu Suamiku.”

Hari pernikahan telah tiba, aku telah siap, tapi aku tak sanggup untuk keluar. Aku berdiri didekat jendela, aku melihat matahari, karena mungkin saja aku takkan bisa melihat sinarnya lagi. Aku berdiri sangat lama.. lalu suamiku yang telah siap dengan pakaian pengantinnya masuk dan berbicara padaku.”Apakah kamu sudah siap?”Kuhapus airmata yang menetes diwajahku sambil berkata :”Nanti jika ia telah sah jadi istrimu, ketika kamu membawa ia masuk kedalam rumah ini, cucilah kakinya sebagaimana kamu mencuci kakiku dulu, lalu ketika kalian masuk ke dalam kamar pengantin bacakan do’a diubun-ubunnya sebagaimana yang kamu lakukan padaku dulu. Lalu setelah itu..”, perkataanku terhenti karena tak sanggup aku meneruskan pembicaraan itu, aku ingin menagis meledak.Tiba-tiba suamiku menjawab “Lalu apa Bunda?”Aku kaget mendengar kata itu, yang tadinya aku menunduk seketika aku langsung menatapnya dengan mata yang berbinar-binar…”Bisa kamu ulangi apa yang kamu ucapkan barusan?”, pintaku tuk menyakini bahwa kuping ini tidak salah mendengar.Dia mengangguk dan berkata, “Baik bunda akan ayah ulangi, lalu apa bunda?”, sambil ia mengelus wajah dan menghapus air mataku, dia agak sedikit membungkuk karena dia sangat tinggi, aku hanya sedadanya saja.

Dia tersenyum sambil berkata, “Kita liat saja nanti ya!”. Dia memelukku dan berkata,“Bunda adalah wanita yang paling kuat yang ayah temui selain mama”.Kemudian ia mencium keningku, aku langsung memeluknya erat dan berkata, “Ayah, apakah ini akan segera berakhir? Ayah kemana saja? Mengapa Ayah berubah? Aku kangen sama Ayah? Aku kangen belaian kasih sayang Ayah? Aku kangen dengan manjanya Ayah? Aku kesepian Ayah? Dan satu hal lagi yang harus Ayah tau, bahwa aku tidak pernah berzinah! Dulu.. Waktu awal kita pacaran, aku memang belum bisa melupakannya, setelah 4 bulan bersama Ayah baru bisa aku terima, jika yang dihadapanku itu adalah lelaki yang aku cari. Bukan berarti aku pernah berzina Ayah.” Aku langsung bersujud di kakinya dan muncium kaki imamku sambil berkata, “Aku minta maaf Ayah, telah membuatmu susah”.Saat itu juga, diangkatnya badanku.. Ia hanya menangis.

Ia memelukku sangat lama, 2 tahun aku menanti dirinya kembali. Tiba-tiba perutku sakit, ia menyadari bahwa ada yang tidak beres denganku dan ia bertanya, “bunda baik-baik saja kan?” tanyanya dengan penuh khawatir.Aku pun menjawab, “bisa memeluk dan melihat kamu kembali seperti dulu itu sudah membuatku baik, Yah. Aku hanya tak bisa bicara sekarang”. Karena dia akan menikah. Aku tak mau membuat dia khawatir. Dia harus khusyu menjalani acara prosesi akad nikah tersebut.

***

Setelah tiba di masjid, ijab-qabul pun dimulai. Aku duduk diseberang suamiku.Aku melihat suamiku duduk berdampingan dengan perempuan itu, membuat hati ini cemburu, ingin berteriak mengatakan, “Ayah jangan!!”, tapi aku ingat akan kondisiku.Jantung ini berdebar kencang saat mendengar ijab-qabul tersebut. Begitu ijab-qabul selesai, aku menarik napas panjang. Tante Lia, tante yang baik itu, memelukku. Dalam hati aku berusaha untuk menguatkan hati ini. Ya… Aku kuat.Tak sanggup aku melihat mereka duduk bersanding di pelaminan. Orang-orang yang hadir di acara resepsi itu iba melihatku, mereka melihatku dengan tatapan sangat aneh, mungkin melihat wajahku yang selalu tersenyum, tapi dibalik itu.. Hatiku menangis.

Sampai dirumah, suamiku langsung masuk ke dalam rumah begitu saja. Tak mencuci kakinya. Aku sangat heran dengan perilakunya. Apa iya, dia tidak suka dengan pernikahan ini?Sementara itu Desi disambut hangat di dalam keluarga suamiku, tak seperti aku dahulu, yang di musuhi.Malam ini aku tak bisa tidur, bagaimana bisa? Suamiku akan tidur dengan perempuan yang sangat aku cemburui. Aku tak tahu apa yang sedang mereka lakukan didalam sana.Sepertiga malam pada saat aku ingin sholat lail aku keluar untuk berwudhu, lalu aku melihat ada lelaki yang mirip suamiku tidur disofa ruang tengah. Kudekati lalu kulihat. MasyaAllah.. Suamiku tak tidur dengan wanita itu, ia ternyata tidur disofa, aku duduk disofa itu sambil menghelus wajahnya yang lelah, tiba-tiba ia memegang tangan kiriku, tentu saja aku kaget.

“Kamu datang ke sini, aku pun tahu”, ia berkata seperti itu. Aku tersenyum dan megajaknya sholat lail. Setelah sholat lail ia berkata, “Maafkan aku, aku tak boleh menyakitimu, kamu menderita karena ego nya aku. Besok kita pulang ke Jakarta, biar Desi pulang dengan mama, papa dan juga adik-adikku”Aku menatapnya dengan penuh keheranan. Tapi ia langsung mengajakku untuk istirahat. Saat tidur ia memelukku sangat erat. Aku tersenyum saja, sudah lama ini tidak terjadi. Ya Allah.. Apakah Engkau akan menyuruh malaikat maut untuk mengambil nyawaku sekarang ini, karena aku telah merasakan kehadirannya saat ini. Tapi.. Masih bisakah engkau ijinkan aku untuk merasakan kehangatan dari suamiku yang telah hilang selama 2 tahun ini..Suamiku berbisik, “Bunda kok kurus?”Aku menangis dalam kebisuan. Pelukannya masih bisa aku rasakan.Aku pun berkata, “Ayah kenapa tidak tidur dengan Desi?””Aku kangen sama kamu Bunda, aku tak mau menyakitimu lagi. Kamu sudah sering terluka oleh sikapku yang egois.” Dengan lembut suamiku menjawab seperti itu.

Lalu suamiku berkata, “Bun, ayah minta maaf telah menelantarkan bunda.. Selama ayah di Sabang, ayah dengar kalau bunda tidak tulus mencintai ayah, bunda seperti mengejar sesuatu, seperti mengejar harta ayah dan satu lagi.. Ayah pernah melihat SMS bunda dengan mantan pacar bunda dimana isinya kalau bunda gak mau berbuat “Seperti itu” dan tulisan seperti itu diberi tanda kutip (“seperti itu”). Ayah ingin ngomong tapi takut bunda tersinggung dan ayah berpikir kalau bunda pernah tidur dengannya sebelum bunda bertemu ayah, terus ayah dimarahi oleh keluarga ayah karena ayah terlalu memanjakan bunda”

Hati ini sakit ketika difitnah oleh suamiku, ketika tidak ada kepercayaan di dirinya, hanya karena omongan keluarganya yang tidak pernah melihat Betapa tulusnya aku mencintai pasangan seumur hidupku ini.Aku hanya menjawab, “Aku sudah ceritakan itu kan Yah. Aku tidak pernah berzinah dan aku mencintaimu setulus hatiku, jika aku hanya mengejar hartamu, mengapa aku memilih kamu? Padahal banyak lelaki yang lebih mapan darimu waktu itu Yah.Jika aku hanya mengejar hartamu, aku tak mungkin setiap hari menangis karena menderita mencintaimu.”

Entah aku harus bahagia atau aku harus sedih karena sahabatku sendirian dikamar pengantin itu. Malam itu, aku menyelesaikan masalahku dengan suamiku dan berusaha memaafkannya beserta sikap keluarganya juga.Karena aku tak mau mati dalam hati yang penuh dengan rasa benci.

***

Keesokan harinya…

Ketika aku ingin terbangun untuk mengambil wudhu, kepalaku pusing, rahimku sakit sekali.. aku mengalami pendarahan dan suamiku kaget bukan main, ia langsung menggendongku.Aku pun dilarikan ke rumah sakit..Dari kejauhan aku mendengar suara zikir suamiku..Aku merasakan tanganku basah..Ketika kubuka mata ini, kulihat wajah suamiku penuh dengan rasa kekhawatiran.Ia menggenggam tanganku dengan erat.. Dan mengatakan,“Bunda, Ayah minta maaf…”Berkali-kali ia mengucapkan hal itu. Dalam hatiku, apa ia tahu apa yang terjadi padaku?

Aku berkata dengan suara yang lirih, “Yah, bunda ingin pulang.. bunda ingin bertemu kedua orang tua bunda, anterin bunda kesana ya, Yah..”“Ayah jangan berubah lagi ya! Janji ya, Yah… !!! Bunda sayang banget sama Ayah.”Tiba-tiba saja kakiku sakit sangat sakit, sakitnya semakin keatas, kakiku sudah tak bisa bergerak lagi.. aku tak kuat lagi memegang tangan suamiku. Kulihat wajahnya yang tampan, berlinang air mata.Sebelum mata ini tertutup, kulafazkan kalimat syahadat dan ditutup dengan kalimat tahlil.Aku bahagia melihat suamiku punya pengganti diriku..Aku bahagia selalu melayaninya dalam suka dan duka..Menemaninya dalam ketika ia mengalami kesulitan dari kami pacaran sampai kami menikah.Aku bahagia bersuamikan dia. Dia adalah nafasku.

Untuk Ibu mertuaku :“Maafkan aku telah hadir didalam kehidupan anakmu sampai aku hidup didalam hati anakmu, ketahuilah Ma.. Dari dulu aku selalu berdo’a agar Mama merestui hubungan kami. Mengapa engkau fitnah diriku didepan suamiku, apa engkau punya buktinya Ma? Mengapa engkau sangat cemburu padaku Ma? Fikri tetap milikmu Ma, aku tak pernah menyuruhnya untuk durhaka kepadamu, dari dulu aku selalu mengerti apa yang kamu inginkan dari anakmu, tapi mengapa kau benci diriku. Dengan Desi kau sangat baik tetapi denganku menantumu kau bersikap sebaliknya.”

***

Setelah ku buka laptop, kubaca curhatan istriku.

 

 

 

=====================================================

Ayah, mengapa keluargamu sangat membenciku?

Aku dihina oleh mereka ayah.

Mengapa mereka bisa baik terhadapku pada saat ada dirimu?

Pernah suatu ketika aku bertemu Dian di jalan, aku menegurnya karena dia adik iparku tapi aku disambut dengan wajah ketidaksukaannya. Sangat terlihat Ayah..

Tapi ketika engkau bersamaku, Dian sangat baik, sangat manis dan ia memanggilku dengan panggilan yang sangat menghormatiku. Mengapa seperti itu ayah?

Aku tak bisa berbicara tentang ini padamu, karena aku tahu kamu pasti membela adikmu, tak ada gunanya Yah..

Aku diusir dari rumah sakit.

Aku tak boleh merawat suamiku.

Aku cemburu pada Desi yang sangat akrab dengan mertuaku.

Tiap hari ia datang ke rumah sakit bersama mertuaku.

Aku sangat marah..

Jika aku membicarakan hal ini pada suamiku, ia akan pasti membela Desi dan ibunya..

Aku tak mau sakit hati lagi.

Ya Allah kuatkan aku, maafkan aku..

Engkau Maha Adil..

Berilah keadilan ini padaku, Ya Allah..

Ayah sudah berubah, ayah sudah tak sayang lagi pada ku..

Aku berusaha untuk mandiri ayah, aku tak akan bermanja-manja lagi padamu..

Aku kuat ayah dalam kesakitan ini..

Lihatlah ayah, aku kuat walaupun penyakit kanker ini terus menyerangku..

Aku bisa melakukan ini semua sendiri ayah..

Besok suamiku akan menikah dengan perempuan itu.

Perempuan yang aku benci, yang aku cemburui.

Tapi aku tak boleh egois, ini untuk kebahagian keluarga suamiku.

Aku harus sadar diri.

Ayah, sebenarnya aku tak mau diduakan olehmu.

Mengapa harus Desi yang menjadi sahabatku?

Ayah.. aku masih tak rela.

Tapi aku harus ikhlas menerimanya.

Pagi nanti suamiku melangsungkan pernikahan keduanya.

Semoga saja aku masih punya waktu untuk melihatnya tersenyum untukku.

Aku ingin sekali merasakan kasih sayangnya yang terakhir.

Sebelum ajal ini menjemputku.

Ayah.. aku kangen ayah..

=====================================================

Dan kini aku telah membawamu ke orang tuamu, Bunda.Aku akan mengunjungimu sebulan sekali bersama Desi di Pulau Kayu ini.Aku akan selalu membawakanmu bunga mawar yang berwana pink yang mencerminkan keceriaan hatimu yang sakit tertusuk duri.

Bunda tetap cantik, selalu tersenyum disaat tidur.Bunda akan selalu hidup dihati ayah.

Bunda.. Desi tak sepertimu, yang tidak pernah marah..Desi sangat berbeda denganmu, ia tak pernah membersihkan telingaku, rambutku tak pernah di creambathnya, kakiku pun tak pernah dicucinya.Ayah menyesal telah menelantarkanmu selama 2 tahun, kamu sakit pun aku tak perduli, hidup dalam kesendirianmu..Seandainya Ayah tak menelantarkan Bunda, mungkin ayah masih bisa tidur dengan belaian tangan Bunda yang halus.Sekarang Ayah sadar, bahwa ayah sangat membutuhkan bunda..

Bunda, kamu wanita yang paling tegar yang pernah kutemui.Aku menyesal telah asik dalam ke-egoanku..Bunda.. Maafkan aku.. Bunda tidur tetap manis. Senyum manjamu terlihat di tidurmu yang panjang.Maafkan aku, tak bisa bersikap adil dan membahagiakanmu, aku selalu meng-iyakanapa kata ibuku, karena aku takut menjadi anak durhaka. Maafkan aku ketika kau di fitnah oleh keluargaku, aku percaya begitu saja.Apakah Bunda akan mendapat pengganti ayah di surga sana?Apakah Bunda tetap menanti ayah disana? Tetap setia dialam sana?Tunggulah Ayah disana Bunda..Bisakan? Seperti Bunda menunggu ayah di sini.. Aku mohon..

Ayah Sayang Bunda..

***

 



{December 31, 2010}   Jepang

Bagaimana Jepang bisa menjelma dari sebuah Negara tertinggal menjadi sebuah Negara maju ? Saya tertarik membahasnya. Kira-kira saat terjadinya perang dunia ke-2, bom Hiroshima dan Nagasaki jatuh dan meluluh lantahkan Jepang. Semua kebanggan Jepang runtuh. Apa yang mereka lakukan ? Di saat seperti itu mereka bangkit perlahan dan berkonsentrasi penuh membangun ekonomi.

Dalam bukunya yang berjudul “ The World Is Flat “ Thomas L Friedman menulis : Hal ini juga dilakukan oleh India. Tepat saat tembok Berlin runtuh, itulah saat2 yang menandakan hancurnya sistem komunis di dunia, banyak Negara bersorak sorai. Saat itu perdana menteri India (saya lupa namanya) berkata : persetan dengan semuanya, kita hanya akan fokus membangun ekonomi.

—————————————————————————

Bagaimana sebuah Negara yang miskin, hancur tadinya bisa bangkit menjelma menjadi kekuatan Asia ? Luar biasa..

Teman2 itu hanya selingan saja. Nah, back to bisnis.

Dalam dunia bisnis, kita pasti akan berhadapan dengan yang namanya pesaing besar. Apa yang harus kita lakukan ?

—————————————————————————

1. Jangan langsung head 2 head melawan mereka, itu adalah tindakan bodoh. Pilih lawan yang mudah ditaklukkan terlebih dulu. Jika ada 3 lawan yang harus dikalahkan seperti : Zimbabwe, Korea, Amerika. Mana lawan yang harus anda kalahkan terlebih dahulu ?

2. Bermain di ceruk pasar yang belum dihinggapi. Saat memulai, lebih baik anda melayani segmentasi pasar yang lebih kecil. Pelanggan menyukai spesialis/ahli. Kira-kira jika ada dokter spesialis umum dan spesialis gigi, dan anda sakit gigi, pergi ke manakah anda ? Sekarang jika ada dokter gigi spesialis gigi berlubang dan spesialis gigi berkarang, sedangkan anda mempunyai masalah gigi berlubang. Nah, sekarang pergi ke manakah anda ?

3. Mereka melupakan anda. Ingatlah yang namanya pesaing besar, ego mereka sangat tinggi. Mereka tidak akan menganggap anda, bahkan tidak melihat anda. Intinya adalah anda mempunyai cukup banyak waktu sampai berkembang sebelum menarik perhatian pesaing anda.

4. Mereka stagnan dan cenderung defensive. Ini adalah yang terpenting, perusahaan besar biasanya birokrasi, mereka banyak kebijakan yang rumit. Beda dengan perusahaan kecil yang bebas bergerak seliar mungkin. Mereka pun cenderung tidak inovatif, mengapa ? Perusahaan besar itu sudah lama di bidangnya, sehingga terkadang berada dalam status quo, mereka sulit melihat peluang yang berada di luar sana. Jika melihat pun mereka akan ragu untuk mengambil peluang itu, karena status quo dan birokrasi tadi. Mereka berkata : peluangnya tidak pasti, dan bla bla bla lainnya. Bacalah buku “ Who Moved My Cheese “ karangan Steven Spencer. Perubahan selalu terjadi.

—————————————————————————

Juga untuk apa mereka menghabiskan dana berinovasi ? mereka tinggal duduk manis sambil menunggu ada perusahaan kecil yang berinovasi, jika perusahaan kecil itu sukses tinggal diakuisisi atau dicaplok. Semudah itu bukan ? Untuk apa menghabiskan milyaran rupiah untuk sesuatu yang belum pasti. Perhatikan bagaimana Disney mengakuisisi Pixar. Luar biasa sekali.

Kira-kira itu adalah sebagian strategi yang bisa dijalankan untuk menghadapi para pesaing besar. Namun sebuah ulasan tetap tidak lengkap tanpa sebuah contoh.

—————————————————————————

Ok contoh pertama, mobil Jepang.

Mobil pertama yang dibuat adalah model T oleh Henry Ford. Selama 20 tahun model itu tidak pernah berubah, warnanya hitam terus dan modelnya 1 jenis aja. Pelanggan bosan ( lihat Henry Ford pun tidak mau berubah ^^ ) dan muncullah General Motors, dll yang melihat peluang pasar.

Lalu bagaimana Jepang memasuki industri mobil yang sudah red ocean, dan banyak pesaing besar-besar di sana ? Ingat ya lawannya Jepang itu kelas dunia. Jepang melihat peluang pasar yang terlewatkan oleh para pesaingnya. Ketimbang membuat mobil besar2 dan harganya mahal, Jepang membuat mobil yang ukurannya lebih kecil, harganya murah, dan banyak pilihan warna.

Tapi Jepang mengetahui dengan jelas, mereka adalah pemain baru, belum lagi kualitas produknya yang berada dalam tahap awal. Masih jauh sekali kualitasnya dibanding pesaingnya. Saat itu para pesaingnya berkonsentrasi ke pasar Amerika dan Eropa lainnya, mereka sama sekali melupakan pasar Asia. Celah inilah yang dimanfaatkan oleh Jepang, ditambah satu keuntungan lagi. Karena belum ada persaingan yang berarti dari para pesaingnya, Jepang memiliki cukup banyak waktu untuk mengembangkan kualitas produknya. Hingga akhirnya mereka siap melawan para pesaingnya, barulah mereka masuk ke pasar Amerika dan Eropa.

Para pengamat ekonomi menilai kasus Jepang ini hanya sekali dan tidak akan terulang lagi. Who knows ? Robert T Kiyosaki berkata : sejarah membuktikan banyak kasus yang terulang. Begitulah perputaran di dunia. Teman2 pelajari sejarah juga ya ^^

—————————————————————————

kasus ke-2 : Walmart

Pernah mendengar kisah fenomenal Sam Walton ? Dia membutuhkan waktu 7 tahun sebelum membuka toko ke-2nya. Lama sekali bukan ? Abraham Lincoln pernah berkata : jika saya diberi waktu 9 jam untuk menebang pohon, saya akan menggunakan waktu 6 jam untuk mengasah kapak. Tidak perlu terburu2, berjalan perlahan tapi pasti.

Bagaimana Walmart dari 1 toko menjelma menjadi ribuan toko ? Persis seperti Jepang. Saat itu Sam tidak berfokus di kota-kota besar karena banyaknya pesaing besar di sana. Daripada head 2 head dengan mereka, tidak ada untungnya. Sam memutuskan berkonsentrasi di daerah pinggiran.

Semoga ilmu ini cukup membantu.

Best Regards
Aaron L Natagold



et cetera